by

Keluar Masuk Jakarta Harus Pakai Surat Izin

-Uncategorized-63 views

Seluruh kendaraan yang hendak memasuki kawasan DKI Jakarta harus mengantongi Surat Izin Keluar Masuk (SIKM). Tujuannya tidak lain adalah meminimalkan pergerakan orang sehingga penyebaran Covid-19 bisa ditekan. Hal ini untuk mendukung Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).

“Mulai berlaku pada Jumat (22 Mei 2020). Aturan tentang check point serta SIKM tertuang dalam Pergub Nomor 47 Tahun 2020 Tentang Pembatasan Kegiatan Bepergian Keluar dan/atau Masuk Provinsi Daerah Khusus Ibukota Jakarta Dalam Upaya Pencegahan Penyebaran Corona Virus Disease 2019 (Covid-19),” tutur Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta, Syafrin Liputo kepada cyber media lintas24.com Jumat (22 Mei 2020).

Ia menjelaskan, surat ini hanya dikeluarkan oleh Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta. Sedangkan cara mendapatkannya adalah dengan mengisi formulir dan melengkapi syarat yang ada di situs corona.jakarta.go.id. Dikutip dari kantor berita Antara, untuk mendapatkan SIKM Jakarta, masyarakat bisa mengajukan secara langsung dengan mengunduh dari laman tadi.

“Jadi tinggal diklik, kemudian dilihat persyaratannya, diunggah dan langsung diproses. Paling lama hari berikutnya untuk mendapat perizinan, Proses untuk pengajuan izin dalam website itu sangat  user friendly. Artinya siapa pun bisa melakukan proses dan ini sangat membantu untuk masyarakat, sangat sederhana,” katanya

Disimak dari tampilan laman permohonan SIKM dituliskan persyaratan, antara lain latar belakang kebutuhan pemohon, seperti pengantaran logistik, instansi, dan seterusnya. Juga membutuhkan penjelasan, apakah surat untuk digunakan sekali atau lebih dari sekali. Serta surat pengantar dari RT dan RW, surat keterangan perjalanan dinas, dan tempat kerja, sampai pasfoto berwarna.

Adapun lokasi pengecekan SIKM beserta KTP akan dilakukan di 12 check point, antara lain: – Kalimalang – Jalan Raya Bogor – Jalan Raya Bekasi- Lenteng Agung – Pasar Jumat – Pos Polisi Kamal – Kalideres – Tol Jakarta-Cikampek di Km 47 – Tol Tangerang-Banten di Cikupa Sanksi akan dikenakan pada dua jenis kendaraan, yaitu angkutan antarkota dan pribadi. Bentuknya adalah sebagai berikut: – Angkutan antarkota, akan diputarbalikkan jika bergerak ke arah luar kota atau dari luar ke dalam kota. – Kendaraan pribadi, pergerakan antarwilayah Jabodetabek dibolehkan. Untuk keluar kota, hanya bisa bila disertai surat tugas, surat keterangan sehat, KTP.

 

 

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *