by

Shalawat Li Khomsatun KH Hasyim Asy’ari Menggema di Peringatan Nuzulul Quran. Agar Covid-19 Segera Berakhir

Li khomsatun athfi biha

Aku berharap diselamatkan dari panas derita wabah yang bikin sengsara

Harral-waba’il-hatimah

Dengan wasilah derajat luhur lima pribadi mulia yang aku punya

Al-Mushtafa wal-murtadha

Baginda Nabi Muhammad al-Mushtafa SAW, Sayyidina Ali al-Murtadha

Wa abnahuma wa fathimah

Dan kedua putra (Hasan dan Husain) serta Sayyidatina Fathimah az-Zahra binti Rasulillah SAW

 

Sholawat Li Khomsatun menggema dalam peringatan Nuzulul Quran tingkat Kabupaten Purbalingga. Doa yang telah diijazahi oleh KH Hasyim Asy’ari, pendiri Nahdlatul Ulama (NU) diyakini bisa menangkal segala keburukan yang melanda, termasuk menangkal wabah virus corona COVID-19.

Rangkaian Peringatan Nuzulul Qur’an yang digelar secara virtual  di Pendapa Dipokusumo, Sabtu (9 Mei 2020) ini dimulai dari pemutaran Video Sholawat Li Khomsatun, Do’a penangkal wabah, pembacaan ayat suci Al Qur’an oleh H Rochani, Khotmil Qur’an dipimpin oleh KH Masyhudi Munir, tausiyah yang diisi oleh Masrukin Abdul Majid MPdI serta Do’a bersama yang dipimpin oleh KH Roghib Abdurrahman. Hadir dalam acara tersebut Ketua DPRD HR Bambang Irawan.

“Kita berdoa, semoga wasilah dari Al Qur’an yang juga sebagai obat atau AsySyifa, obat dari segala penyakit ini mampu menyembuhkan bumi Indonesia dan Bumi Purbalingga dari pandemi Covid-19 atau Virus Corona,” tuturBupati Purbalingga, Dyah Hayuning Pratiwi

Ia menyampaikan, Nuzulul Qur’an merupakan peringatan ketika kitab suci Al Qur’an pertama diwahyukan sebagai mukjizat dan petunjuk seluruh muslim di dunia.

“Meskipun peringatan ini diselenggarakan sederhana, secara virtual, tapi Saya berharap agar kegiatan ini membawa hikmah meningkatkan keimanan dan ketaqwaan kepada Allah Subhanahuwataala,” tuturnya.

Bupati Dyah Hayuning Pratiwi mengaku tidak bosan bosannya menghimbau kepada masyarakat untuk tetap waspada, meningkatkan kedisiplinan, dan kesadaran diri akan pandemik Covid-19. Di Kabupaten Purbalingga sudah ada 39 kasus positif terkena Covid-19, diharapkan menjadi perhatian bagi seluruh warga masyarakat.

“Sebagaimana kesepakatan yang telah kami buat bersama jajaran Forkopimda, Kantor Kemenag, dan Tokoh Ormas Keagamaan Islam, kami menghimbau agar seluruh masyarakat agar jalankan amaliyah Ramadhan di rumah, semata-mata untuk memutus mata rantai virus Covid-19 agar tidak bertambah,” tuturnya.

Sementara itu Masrukin Abdul Majid MPdI dalam tausiyahnya menyampaikan, menafsirkan Al Qur’an tidak semudah yang dibayangkan, tidak semudah membaca dan mengerti terjemahannya sekalipun dia orang Arab.

“Untuk menafsirkan Al Qur’an di dalamnya perlu diketahui asbabun nuzul, mutlak muqoyat, tafsirul qur’an, takwilul qur’an, ada tarjamatul qur’an. Jadi tidak bisa semua orang bisa menafsirkan, menyimpulkan Al Qur’an hanya dengan membaca terjemahannya saja,” katanya.

Terkait dengan tuntunan ibadah di Bulan Ramadhan selama wabah Covid-19 ini, pemerintah telah menghimbau, bukan melarang sholat berjamaah, tapi melarang kerumunannya. Menurutnya sampai saat ini masih ada orang yang dengan gagahnya bilang ‘orang ke masjid kok dilarang’.

“Orang ini tidak sadar, mengikuti anjuran pemerintah juga mengikuti perintah Allah. Ketika Allah memerintahkan iblis untuk sujud kepada Adam, iblis tidak mau sujud dan  hanya mau sujud kepada Allah. Tapi iblis lupa bahwa sujud kepada Adam juga perintah Allah. Sama juga dengan orang yang ngeyel, mereka lupa bahwa mengikuti anjuran pemerintah juga perintah Allah,” tandasnya.

 

Comment

Feed Berita