Sertifikat Tanah Gratis Sudah Dirasakan Manfaatnya

By: On: Dibaca: 5,773x
Sertifikat Tanah Gratis Sudah Dirasakan Manfaatnya
PENERIMA PRONA: Kadiyono Petani cabe warga Desa Karangnangka, Kecamatan Bukateja. Dia mengagunkan sertifikat tanah yang diberikan secara masal oleh pemerintah untuk menambah modal usaha pertanian cabai.

Program sertifikat tanah gratis dari pemerintah mulai dirasakan manfaatnya oleh masyarakat di Kabupaten Purbalingga.

Salah satu penerima program sertifikat gratis, Kadiyono (35) warga Desa Karangnangka, Kecamatan Bukateja mengatakan, adanya program sertifikat tanah masal dari Badan Pertanahan Nasional (BPN), manfaat yang ia dapatkan yaitu legalitas hak kepemilikan tanah dan bisa digunakan untuk menambah modal usaha sebagai agunan kredit.

“Mekanisme mudah, cukup melampirkan foto kopi KK, KTP,  SPPT. Tidak ada biaya ke BPN. Sertifikat yang saya terima untuk menambah modal usaha pertanian. Alhamdulillah sekarang sudah berjalan dengan baik, tinggal panen,” kata petani cabai ini.

Proses mendapatkannya pun dinilai tidak rumit lanjut Kadiyono. Awalnya ada sosialisasi dari desa, kemudian desa membentuk panitia yang berasal dari masyarakat. Panitia lalu mengumpulkan berkas berupa fotokopi E-KTP, KK dan SPPT terakhir yang mengacu pada Leter C. Kemudian dia diajak melakukan pengukuran dan pematokan batas tanah oleh panitia, perangkat desa dan BPN.

“Setelah selesai pengukuran, baru berkas diserahkan ke BPN. Nunggu tidak terlalu lama, akhirnya sertifikat tanah atas nama saya keluar. Ke BPN tidak membayar,” katanya.

Ia mengungkapkan, setelah mendapat sertifikat, ia merasa lega karena legalitas atas hak milik tanahnya sudah sah. Selama ini dia hanya memegang SPPT yang dijadikan acuan untuk memudahkan membayar pajak. Selain itu terkait dengan  hak waris juga lebih jelas.

Warga lain, Karyono (56) dari Desa Tlahab Lor, Kecamatan Karangreja mengungkapan rasa syukurnya karena sertifikat tanah kini ada digenggamannya tanpa harus bersusah payah. Dirinya mengaku akan menggunakannya untuk memperoleh dana tambahan bagi usahanya.

“Sekarang gampang, ora digawe angel, tidak seperti bayangan saya yang akan makan waktu lama dan duitnya banyak,” ujarnya.

Sebelumnya, bulan lalu, Kepala BPN Kabupaten Purbalingga, Ahmad Yani menyampaikan program sertifikat masal atau Prona merupakan program pemerintah pusat untuk mendata dan menerbitkan sertifikat tanah milik warga tanpa dipungut biaya.

“Memang kebijakan dari pusat agar sertifikat tanah melalui Prona untuk diberikan secara bertahap,  sehingga proses administrasinya lebih akuntabel dan dapat meminimalisir kesalahan data,” kata dia. (mahendra yudhi krisnha)

No Responses

Leave a Reply

error: Content is protected !!