by

Seperangkat Gamelan Melengkapi Gedung Kesenian Kadus V Desa Brobot

-Budaya-dibaca 1.27Rb kali | Dibagikan 4 Kali

Bupati Purbalingga Dyah Hayuning Pratiwi meresmikan Gedung kesenian dan gedung pertemuan Kadus V Desa Brobot Bojongsari. Gedung ini dilengkapi dengan seperangkat gamelan yang berasal dari dana desa tahun 2017

“Sebelumnya ketika mengadakan musyawarah di tingkat dusun (musdus) dilakukan di rumah-rumah warga. Dengan adanya gedung kesenian dan pertemuan ini, maka kegiatan berkesenian dan rembug warga dusun V dilakukan di gedung baru,” kata Priyo Dwi Cahyono kades Brobot, Sabtu pagi (25 Juli 2020).

Ia menjelaskan, Desa Brobot Bojongsari telah memiliki tiga gedung atau balai pertemuan. Di Dusun 1 terdapat gedung pertemuan yang berbarengan dengan Gapoktan. Di Dusun 2 terdapat gedung pertemuan yang berbarengan dengan kantor BUMDes. Dan saat ini satu gedung pertemuan lagi di Dusun V yang berbarengan dengan gedung kesenian.

Gedung kesenian sekaligus pertemuan di Dusun V ini dibangun berdasarkan hasil musyawarah desa (musdes). Pembangunan gedung yang berada di tanah milik kas desa, pembangunannya dimulai tahun 2019.

“Gedung kesenian ini dilengkapi dengan seperangkat gamelan yang rutin melakukan latihan setiap malam Rabu dan malam Minggu.” ujarnya.

Bupati Purbalingga Dyah Hayuning Pratiwi mengapresiasi langkah Kades Brobot  yang telah mengalokasikan Dana Desa untuk pembangunan gedung kesenian dan pertemuan. Pasalnya tidak semua desa memiliki gedung pertemuan. Gedung kesenian diharapkan akan menambah semangat warga desa untuk nguri-uri kesenian yang merupakan warisan budaya lokal.

“Kalau bukan kita yang melestarikan budaya lokal, siapa lagi. Jangan sampai budaya lokal kita ini hangus tergerus jaman dan tergantikan budaya yang bukan asli Indonesia.” pintanya.

Dikatakan, dalam pidato Presiden Republik Indonesia yang pertama Bung Karno, ketika bangsa Indonesia menjadi bangsa yang besar, ada tiga hal yang harus dilakukan. Ketiga hal tersebut, berupa berdaulat dibidang politik, berdikari dibidang ekonomi, dan ketiga berkepribadian dibidang kebudayaan.

“Karena kita tinggal di tanah Jawa, sudah harus tentu kita harus nguri-uri budaya yang ada di tanah Jawa. Dan terlebih Desa Brobot memiliki gedung kesenian yang dilengkapi seperangkat gamelan, ini wujud dari nguri-uri budaya lokal.” jelasnya.

Comment

Berita Lainnya