by

Sentra Batik Wastralingga, Kini Ada di Taman Kota UsmanJanatin Purbalingga

-Update, Wisata-dibaca 1.57Rb kali | Dibagikan 19 Kali

Sentra Batik Wastralingga sekarang menempati ruang display produk batik di komplek Taman Kota Usman Janatin, Jalan Jenderal A Yani, Purbalingga. Hal ini bertujuan untuk memudahkan pembeli memilih corak batik hasil para perajin batik Purbalingga.

Ketua Sentra Batik Purbalingga Yoga Prabowo menjelaskan Wastralingga merupakan kumpulan dari 20 sentra batik yang beranggotakan 470 perajin batik. Wastra berarti kain yang memiliki nilai budaya, sedangkan Lingga berasal dari kata Purbalingga.

“Wastralingga secara filosofi mengandung makna kain yang bernilai budaya yang berasal dari Purbalingga.” jelas Yoga saat peresmian Wastralingga, Minggu (5 Juli 2020).

Ia mengungkapkan, Wastralingga berdiri untuk mengakomodir sentra-sentra batik, yang tersebar di sejumlah kecamatan dengan jarak yang cukup jauh. Selama ini sentra batik yang cukup populer di Purbalingga diantaranya sentra batik Galuh, Selabaya, Limbasari, Majapura, Tlagayasa, Karangduren, Karangtalun, Pekiringan, Karangcengis, Tlahap Lor dan Tlahap Kidul serta sentra batik Cipaku dan Metenggeng di Kecamatan Mrebet.

“Tempatnya jauh dari pusat Kabupaten, jadi ini untuk memudahkan para pembeli untuk memilih corak batik,” ungkapnya

Bupati Purbalingga Dyah Hayuning Pratiwi usai peresmian minta agar Wastralingga dapat berkoordinasi dengan biro-biro perjalanan, sehingga ketika ada wisatawan datang ke Purbalingga dapat diarahkan ke Wastralingga yang kebetulan bersebelahan dengan show room TukaTuku Purbalingga. Showroom Tuka-tuku Purbalingga menyediakan produk-produk UMKM Purbalingga.

“Wastralingga dipersiapkan untuk para pembatik sebagai salah satu tempat promosi batik Purbalingga. Satu permasalahan yang dihadapi para pembatik adalah masalah promosi. Sehingga dengan adanya Wastralingga diharapkan mampu meningkatkan pemasaran batik Purbalingga.

Ia berharap, meski di tengah pandemi Covid-19, para perajin batik Purbalingga tetap eksis, mereka tetap berkarya dan membuat karya batik baru.

“Kedepan akan dikerjasamakan dengan travel/biro perjalanan agar semua wisatawan dihentikan di sentra batik Wastralingga,” jelas Tiwi.

Perhatian Pemkab Purbalingga melalui Dekranasda bagi para perajin batik cukup siginfikan, bahkan sejumlah kegiatan digelar untuk memotivasi dan mempromosikan batik produk Purbalingga seperti kegiatan Hari Batik, Lenggak-lenggok Batik Purbalingga serta Batik In The Cave

 

 

Comment

Berita Lainnya