Kompak Bangga Purbalingga Mewarnai Perkopian Di Tanah Perwira

By: On: Dibaca: dibaca 7.15Rbx
Kompak Bangga Purbalingga Mewarnai Perkopian Di Tanah Perwira

Baca Juga: Ngopi Gratis Kompak Bangga. Terbuka Untuk Umum, Disediakan 1000 Gelas Kopi Asli Purbalingga

Baca Juga: Johari Effendi – Minum Kopi Adalah Pengalaman

Baca Juga: Ingin Maju Di Pilkada Purbalingga 2020. Calon Perseorangan Hanya Perlu Dukungan 56.415 Orang

Komunitas Petani Kopi Purbalingga (Kompak Bangga) sudah setahun mewarnai dunia perkopian di tanah Perwira. Kompak Bangga juga sudah menembus sepuluh besar festival kopi Jawa Tengah 2019.

Ketua Kompak Bangga, Arif Prasetyo menuturkan, selama ini prestasi yang telah diraih, sudah terlembagakan hingga Kementerian Hukum dan HAM dan sudah tergabung dalam Indonesia Cofee Exchange dengan 11 produk petani kompak yang sudah memiliki barcode bisa diakses oleh masyarakat luas.

“Petani mempunyai produk kopi yang bagus dan nilai jual yang bagus juga di pasar. Kita terus menerus mengedukasinya,” katanya kepada cyber media lintas24.com saat perayaan ulang tahun komunitas ini di halaman Museum Soegarda Poerbakawatja, Sabtu (16 Nopember 2019) malam.

Bupati Purbalingga, Dyah Hayuning Pratiwi mengatakan, kehadiran Kompak Bangga telah mewarnai perkembangan dan dinamika dalam pertanian kopi. Bukan sekadar membangun kembali kejayaan kopi Purbalingga, tapi telah memberi sumbangsih upaya konservasi.

“Saya sangat mengapresiasi kecintaan dan keseriusan Kompak Bangga dalam membudidayakan kopi,” katanya.

Di saat industri kopi dunia dan Indonesia menggeliat, kopi Purbalingga mendapat imbas positif. Geliat kopi dari hulu hingga hilir sudah bergairah. Harapannya, tidak sekadar latah, namun konsisten dan berkelanjutan. Sehingga berdampak pada kesejahteraan petani dan agropreneur kopi.

Pada malam itu, diserahkan sertifikat pelatihan proses pengolahan kopi, penyerahan deklarasi yang ditandatangani lagi oleh Bupati, Dandim 0702 Purbalingga, Kepala Dinas Pertanian dan Kepala Dinas Pemuda Olahraga dan Pariwisata.

Ulang tahun dirayakan oleh sejumlah komunitas seperti komunitas tanaman hias, ikan hias, anggrek, UMKM Bangga dan komunitas musik.

 

 

No Responses

Leave a Reply

error: Content is protected !!