Kiai Nurkholis Ahmadi Rois Syuriah, Kiai Muhdzir Ketua Tanfidziah PC NU Purbalingga

By: On: Dibaca: 53,817x
Kiai Nurkholis Ahmadi Rois Syuriah, Kiai Muhdzir Ketua Tanfidziah PC NU Purbalingga

 

 

Masa Khidmat 2018-2023

 

Konferensi Cabang (Konfercab) Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Kabupaten Purbalingga memberi amanat kepada  KH Nurkholis Ahmadi dan KH Ahmad Muhdzir untuk memimpin PCNU Kabupaten Purbalingga masa khidmat tahun 2018-2023.

Ketua Panitia, Sugeng Wahyono menjelaskan, saat penentuan rois syuriah, dengan sistem AHWA ada lima nama yang muncul yaitu KH Nurkholis Ahmadi, KH Roghib Abdurrahman, KH Arif Musodiq, Kiai Fitron Ali Sofyan dan Masyudi Munir. Musyawarah AHWA memutuskan, agar KH Nurkholis Ahmadi meneruskan menjadi Rois Syuriah.

“Sesuai amanat Konfercab KH Nurkholis Achmadi melanjutkan tugasnya sebagai Rois Syuriah yang telah ia jabat sejak masa bakti sebelumnya. Sedangkan KH Ahmad Muhdzir menjadi Ketua Tanfidziah menggantikan KH Suroso Abdul Rozak,”ungkapnya usai Konfercab yang dilaksanakan di Ponpes Alikhsan Desa/Kecamatan Karangjambu, Sabtu-Minggu (13-14/10).

Sugeng menegaskan, walaupun dalam musyawarah itu Kiai Roghib yang mendapatkan amanat terbanyak, namun bagaimanapun para kiai NU lebih mengedepankan akhlak dan adab.

“Pak Kiai Roghib yang muda mempersilakan Pak Kiai Nurkholis Ahmadi yang memimpin Nahdlatul Ulama Purbalingga,” terangnya.

Ia menambahkan, pada tahap pencalonan ketua tanfidziah, ada tiga nama yang muncul yaitu petahana KH Suroso Abdul Rozak yang didukung enam suara, Ketua LP Ma’arif NU Purbalingga KH Ahmad Muhdzir dengan sembilan suara dan Wakil Ketua PCNU Purbalingga KH Supriyanto dengan empat suara. Saat pemilihan, Kiai Supriyanto mengundurkan diri dari pencalonan.

“Dari 19 suara, ketika pemilih, Pak Muhdzir dipilih oleh 12 MWC dan Pak Roso tujuh MWC. Alhamdulillah semua legowo dan bergandengan tangan,” katanya.

Sementara itu, Ketua Tanfidziah terpilih, KH Ahmad Muhdzir mengatakan, sesuai dengan amanat Konfercab, yang terdekat pihaknya segera menyusun kelengkapan pengurus bersama tim formatur sembilan orang. Pengurus selesai dibentuk maksimal satu bulan. Setelah terbentuk kepengurusan, ditindaklanjuti dengan Muskercab untuk membahas program kerja riil baik untuk program jangka panjang, menengah maupun pendek.

“Kami akan melanjutkan program kerja pengurus terdahulu walaupun sudah ada progres yang baik yaitu peningkatan SDM untuk pengentasan kemiskinan, kesehatan dan kependidikan. Kami melanjutkan yang belum selesai. Ini kan sesuai dengan tema Konfercab yaitu menuju kemandirian organisasi dan umat,” terangnya.

No Responses

Leave a Reply

error: Content is protected !!