by

Hibahkan Tanah Untuk IAIN Purwokerto, Bupati Purbalingga Torehkan Tinta Emas Sejarah Kemajuan Pendidikan

-Pendidikan, Update-dibaca 13.48Rb kali | Dibagikan 65 Kali

Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Purwokerto mendapat hibah aset tanahdari Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Purbalingga. Hibah tanah ini merupakan dalam rangka mendukung transformasi IAIN Purwokerto menjadi Universitas Islam Negeri (UIN) Saifuddin Zuhri (SaiZu).

Tanah yang dihibahkan Pemkab Purbalingga kepada IAIN Purwokerto dibagi menjadi 2 wilayah, yakni di Kelurahan Karangsentul, Kecamatan Padamara dan Desa Karangjengkol, Kecamatan Kutasari. Total luas tanah yang diberikan yakni 170.702 meter persegi dengan nilai Rp 2,49 miliar.,

“Saya pikir semua orang sudah paham bagaimana kita berpartisipasi kemudian memiliki makna kesejarahan panjang. Gampangnya pada periode kepemimpinan Ibu Bupati Purbalingga Dyah Hayuning Pratiwi telah ditulis dalam tinta emas ada satu upaya untuk peningkatan kualitas SDM, kualitas bangsa Indonesia khsusunya di Kabupaten Purbalingga dan sekitarnya,” kata Rektor IAIN Purwokerto, KH Moh Roqib dalam sambutan,. di Pendopo Dipokusumo, Jumat (25 September 2020).

Ia menyebut, penghibahan ini merupakan kebijakan luar biasa berarti bagi IAIN Purwokerto, kebijakan untuk mengukir sejarah dan dinilai sebagai pemimpin yang memiliki wawasan prospektif ke depan, tidak hanya di dunia akan tetapi di akhirat.

“Adapun transformasi dari IAIN menjadi UIN merupakan tuntutan mengintegrasikan keilmuan dengan Islam, sehingga Islam tidak dikotomi, akan tetapi menjadi satu kesatuan dengan ilmu umum. Oleh karenannya dibutuhkan satu lahan yang cukup pengembangan lembaga pendidikan integrasi keilmuan tersebut,” katanya.

Ia menjelaskan, rencana yang akan dibangun di Purbalingga ada Fakultas Psiokogi dan Industri Kreatif yang ramah dengan milenial.

“Ketika sudah tertata lagi, juga sambil mengembangkan program pendidikan terkait pertanian, pariwisata yang ada di Karangjengol sehingga matching dengan program Pemkab Purbalingga yang getol menciptakan kreasi baru pemanfaatan lahan di Gunung Slamet sehingga Perguruan Tinggi ini memiliki fungsi edukasi juga rekreasi spiritual,” katanya.

Bupati Purbalingga, Dyah Hayuning Pratiwi mengungkapkan,  upaya Pemkab Purbalingga untuk meningkatkan Indeks Pembangunan Manusia (IPM) salah satunya yakni menarik perguruan-perguruan tinggi untuk bisa berdiri di Purbalingga. Oleh karenannya ia menyambut baik rencana IAIN Purwokerto  yang akan bertransformasi UIN di Purbalingga.

“Hibah ini adalah komitmen kami dalam rangka untuk meningkatan IPM dan peningkatan derajat pendidikan di Kabupaten Purbalingga,” katanya.

Ia menjelaskan, tanah yang dihibahkan telah melalui proses survey dan kajian termasuk peruntukan yang sesuai dalam Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW). Disepakati, selain di Kelurahan Karangsentul, dipilih juga lahan di Desa Karangjengkol yang berada di lereng Gunung Slamet.

“Kita juga memilih Karangjengkol dengan tujuan untuk membuka keramaian baru di sana,” ungkapnya.

Ketua DPRD Purbalingga, H R Bambang Irawan mengakui, momen berdirinya UIN di Purbalingga adalah hal yang ditungu bersama, dimana saat ini IPM Kabupaten Purbalingga masih menjadi masalah bersama.

“Kita ingin dengan adanya UIN ini, selain IPM meningkat, juga ada multiplier effect dan ekonomi masyarakat bisa meningkat,” katanya.

Ia sepakat bahwa persebaran keramaian harus terjadi di Purbalingga, salah satunya memilihkan UIN di Karangjengkol. Hal ini berkaca pada perguruan-perguruan tinggi ternama lain yang umumnya menempatkan diri di daerah yang jauh dari keramaian dan berhasil membuat pertumbuhan ekonomi baru.

“Tidak ada mimpi lain dari diri kami, DPRD kita semuaya kepengen masyarakat Purbalingga semakin maju, mandiri dan berpendidikan. Mimpi-mimpi kita ini perlahan mulai terealisasi,” ungkapnya

Comment

Berita Lainnya