Bukalapak ‘Tuka Tuku” Besutan Pemkab Purbalingga Raup Omzet Rp 100 Juta

By: On: Dibaca: dibaca 3.00Rbx
Bukalapak ‘Tuka Tuku” Besutan Pemkab Purbalingga Raup Omzet Rp 100 Juta

Program “Tuka Tuku” yang mulai dilaunching 31 Agustus 2019 oleh Pemerintah Kabupaten Purbalingga kini mampu meraih omzet pemasaran sekitar Rp 100 juta .Program ini untuk mendorong pemasaran produk Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM)  di Purbalingga

Ketua  Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda) Kabupaten Purbalingga Rizal Diansyah berharap para pelaku UMKM terus berinovasi dalam rangka meningkatkan kualitas produknya.

“Jangan sampai pembeli kecewa sehingga tidak melakukan repeat order atau pembelian kembali. Kita patut berbangga karena baru empat bulan sudah mendapatkan omset hingga seratus juta rupiah. Ini harus menjadi pemicu kita untuk lebih baik di tahun 2020,” tutur Rizal yang juga suami Bupati Purbalingga itu, Jumat (3 Januari 2019).

Ia menjelaskan,  sebagai akselerasi atau percepatan program Tuka-Tuku, Pemkab Purbalingga menggandeng PT Bukalapak, salah satu perusahaan ­e-commerce terkemuka di Indonesia. Saat ini, pembelian tuka-tuku masih bisa dilakukan secara offline di Gerai Tuka-Tuku yang ada di Griya UMKM.

“Kita harus membiasakan diri dengan teknologi yang bergerak cepat, salah satunya marketing berbasis online,” ujarnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Koperasi dan UMKM Budi Susetyono menambahkan pemerintah akan terus mensupport program Tuka-Tuku Purbalingga agar semakin maju dan berkembang. “Kami berharap akan semakin bertambah pelaku UMKM yang masuk ke Tuka-Tuku,” katanya.

Lebih lanjut, Budi menjelaskan program tuka-tuku juga menjadi rujukan daerah lain dalam memberdayakan UMKM. Tercatat ada empat kabupaten yang datang ke Purbalingga untuk belajar Tuka-Tuku, yaitu, Kabupaten Nganjuk, Pati, Demak dan Tanggerang Selatan.

Kemudian, PT Bukalapak sendiri juga menjadikan Kabupaten Purbalingga sebagai percontohan kerjasama pemberdayaan UMKM. “Kabupaten Purbalingga kami rekomendasikan sebagai pilot project kerjasama pemberdayaan UMKM dengan perusahaan kami. Kami akan mengarahkan semua pemerintah kabupaten yang akan bekerjasama dengan Bukalapak untuk studi banding ke Tuka-Tuku Purbalingga,” ujar Public Policy and Goverment Manager PT Bukalapak Luciana Dita pada medio Desember lalu.

Kehadiran Tuka-Tuku juga dirasakan betul manfaatnya oleh para pelaku UMKM. Yelfia, pemilik Abon Lele Marisa mengungkapkan omsetnya naik hingga 20 persen sejak masuk ke program Tuka-Tuku Purbalingga. “Selain itu juga membuat produk kam semakin dikenal karena selalu dipromosikan,” ujarnya.

Hal serupa juga diungkapkan oleh Bangun Wismo, pemilik CV Brayan Food yang memproduksi Wedang Menir, Sambel Knalpot dan Cimplung Ambyar.

“Tuka-tuku sangat baik dalam memberdayakan UMKM. Kita tinggal fokus produksi, urusan branding dan marketing sudah disupport dari Tuka-Tuku Purbalingga,” ujarnya.

 

 

No Responses

Leave a Reply

error: Content is protected !!