Aliansi Jurnalis Independen Kecam Polisi Lakukan Kekerasan Terhadap 14 Jurnalis Saat Demo

By: On: Dibaca: dibaca 32.02Rbx
Aliansi Jurnalis Independen Kecam Polisi Lakukan Kekerasan Terhadap 14 Jurnalis Saat Demo

14 jurnalis di berbagai daerah yang menjadi korban kekerasan saat meliput demo RUU kontroversial pekan ini. Mayoritas kekerasan itu dilakukan oleh anggota Polri.

Sekretaris Jenderal (Sekjen) Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Indonesia, Revolusi Riza saat konferensi pers di kantor AJI, Jakarta Selatan, Jumat (27 September 2019) menjabarkan tahu selama seminggu terakhir eskalasi politik dinamis, banyak demo di mana-mana dan sayangnya dalam aksi demo itu ketika jurnalis lakukan proses peliputan.

“Kami catat ada 14 jurnalis jadi korban kekerasan. Dari 14 jurnalis itu, 5 di antaranya di Jakarta. AJI mengutuk kekerasan itu Mayoritas kasus kekerasan ini dilakukan oleh polisi, sebagian kecil lain oleh massa. Kami kutuk keras kasus kekerasan itu,” ucapnya.

Karena itu, Riza menilai institusi Polri perlu direformasi. Dia mengatakan polisi selama ini melampaui kewenangannya dalam menangani aksi demonstrasi.

“Reformasi terhadap polisi ini layak untuk segera dilaksanakan. Polisi kami lihat selama beberapa waktu terakhir sering melampaui kewenangan dalam menangani aksi-aksi yang dilakukan masyarakat dan juga penanganan wartawan dan jurnalis yang lakukan peliputan di lapangan,” tegasnya.

Polri sebelumnya meminta maaf atas tindak kekerasan anggotanya terhadap jurnalis yang meliput demo RUU kontroversial di sejumlah daerah di Tanah Air. Polri meminta pihak Propam menindak tegas oknum polisi tersebut.

“Begitu kejadian di Sulawesi Selatan, saya langsung komunikasi dengan Pemred (Pemimpin Redaksi) Antara. Secara pribadi, saya menyesalkan kejadian tersebut dan saya perintahkan Kabid Humas (Kombes Dicky Sondani) menemui yang bersangkutan dan meminta maaf,” ucap Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo di Mabes Polri, Kamis (27 September 2019).

“Dan anggota yang terbukti melakukan perbuatan itu, saya minta ditindak tegas oleh Propam setempat,” sambung Dedi.

 

 

No Responses

Leave a Reply

error: Content is protected !!